Arsip Tag: scanner ljk

Kisruh UN 2013 Berawal dari Peraturan Itu Sendiri

Koran Kompas, 18 April 2013 halaman 12 memuat berita berjudul “Tipis, Lembar Jawaban UN Sulit Dipindai”.
LJUN Tipis 500

Pemeriksaan UN menggunakan scanner adalah pekerjaan rutin tahunan, lalu apa yang menyebabkan pemeriksaan tahun ini berbeda?

Setiap ruangan akan mendapatkan 21 jenis paket soal yang terdiri dari 20 jenis paket soal untuk peserta dan 1 jenis paket soal cadangan. Lembar Jawaban Ujian Nasional (LJUN) melekat pada naskah soal dan dapat dipotong, untuk memotong lembar jawaban dari lembar soal harus hati-hati agar tidak tersobek.

Setelah lembar jawaban dan soal dipisahkan, selanjutnya silahkan mengisi biodata. Biodata yang diisi harus sesuai dengan yang tertera pada kartu tanda peserta ujian, pada lembar soal juga tidak ada nomor paket, yang ada hanya barcode dan setiap soal itu kemungkinan tidak sama.

Sumber: http://sumsel.kemenag.go.id/index.php?a=berita&id=124069

Kesalahan fatal di sini adalah: Baca lebih lanjut

Panduan dan Tips Memilih/Membeli Scanner

Memilih scanner bukanlah hal yang sulit. Di artikel ini, kami akan membagi tips dan panduan memilih serta membeli scanner agar Anda mendapatkan scanner yang terbaik dan sesuai dengan kebutuhan.

1. Scanner A4 Flatbed

Scanner yang umum dijumpai adalah scanner A4 flatbed. Dokumen maupun objek 3 dimensi yang akan dipindai diletakkan pada kaca scanner, lalu lensa di bawah kaca tersebut akan bergerak sambil mengambil gambar. Scanner tipe ini dapat dengan mudah ditemui di toko komputer dan pusat perbelanjaan peralatan elektronik. Kisaran harganya umumnya di bawah Rp 1 juta.
Baca lebih lanjut

Codena Jual Scanner di Plasa.Com

Sebagai tindak lanjut dari undangan Mojopia, pengelola Plasa.Com – portal e-commerce milik Telkom – kami (Codena) telah memasukkan data scanner yang dari berbagai merk dan tipe dilengkapi dengan harga dan spesifikasinya, tersedia pilihan terpaket dengan software DMR maupun hanya scanner saja. Inilah link untuk mengaksesnya:
Codena Jual Scanner di Plasa.com.

Link terkait:
1. Scanner Indonesia
2. Scanner Jakarta
3. Scanner LJK
4. DMR Scanner

Kemendiknas dan TNI Tambah Lisensi DMR Profesional


Di akhir bulan Januari 2010, Kementerian Pendidikan Nasional (Kemendiknas) kembali menambah scanner LJK dan lisensi Digital Mark Reader (DMR) yang dimilikinya. Pelatihan penggunaan scanner Fujitsu dan DMR Profesional tersebut berlangsung di Gedung E Kemendiknas selama 4 jam. Rencananya, DMR sebagai scanner LJK akan digunakan untuk kegiatan peningkatan mutu pembelajaran.

Sebelumnya, Kemendiknas telah menggunakan ratusan unit scanner Fujitsu dan lisensi DMR Profesional buatan Codena untuk digunakan di berbagai organisasi di bawah koordinasi Kemendiknas, termasuk dinas pendidikan kabupaten/kota, Pusdiklat Pegawai, Puspendik, PMPTK, LPMP, PPPG Tertulis, dsb.

Di bulan yang sama, pengguna DMR Profesional untuk keperluan ujian dan psikotes juga bertambah, yaitu di Dinas Psikologi TNI-AU dan Dinas Psikologi TNI-AD. Hal ini membuktikan kualitas produk dan layanan DMR yang makin dapat diandalkan dan terpercaya.

Untuk Ujian Pilih Pensil dan Alat Pemeriksa Yang Pasti!

Saat akan ujian SMA hingga UMPTN, penulis adalah pengguna setia pensil 2B Faber-Castell. Kekuatan dan kualitas hasilnya tidak diragukan lagi, apalagi waktu itu tidak ada palsunya. Beda dengan 2B saingannya yang berwarna biru yang versi palsunya pernah menjadikan penulis sebagai korban sehingga LJK ujian di sekolah tidak terbaca.

Pensil LJK 2B Faber-Castell  kini begitu mudah ditemui di mana-mana. Di Yogya Kepatihan Bandung, penulis menemukan paket ujian lengkap dari Faber-Castell dengan harga 28 ribuan, isinya sepaket pensil, serutan, penghapus dan papan alas untuk ujian.

Di brosurnya tertulis motto “Untuk Ujian Pilih yang Pasti!”, setelah itu terdapat keterangan “OMR tested” dan “DMR tested”. OMR dan DMR itu apa sih?

OMR
OMR adalah sebuah teknologi, singkatan dari Optical Mark Recognition, teknologi lama berupa scanner khusus untuk ujian. Scanner OMR umumnya dibeli penyelenggara ujian sebelum tahun 2004/2005. Prinsip kerjanya membaca tanda pada LJK, lalu hasilnya adalah file teks tanpa file image/gambar.

Form LJK OMR dan Scanner OMR

Ciri khas form OMR adalah LJK yang tebal, garis-garis hitam di pinggir kiri atau bawah, LJK harus berwarna (merah/hijau/biru/jingga), serta pengisian yang harus dengan bulatan rapih. Harga mesinnya di atas 50 juta rupiah sehingga yang memilikinya sangat terbatas. Jangan harap SD Negeri bisa punya mesin OMR sendiri.

DMR
Dalam 5 tahun terakhir, ribuan penyelenggara ujian beralih ke produk Digital Mark Reader (DMR), sistem pemeriksa LJK berbiaya rendah hasil riset professor Iping di Teknik Informatika ITB.

Setidaknya lebih dari 80 universitas ternama telah menggunakan DMR, diikuti oleh ratusan dinas pendidikan, sekolah dan lembaga pendidikan yang juga menggunakan DMR.

Depdiknas, Depag, Dephut, Dephan, Depnakertrans, Setneg, Kepolisian, TNI, BKN, Kementerian PAN, dan berbagai lembaga pemerintah yang lain, industri swasta, perbankan, BUMN, dan berbagai penyelenggara psikotest juga lebih memilih DMR karena berbagai alasan. Apa saja alasannya?
Baca lebih lanjut

Ujian CPNS

ljk_ristek

Ujian CPNS di bulan Oktober ini begitu ramai, hampir semua instansi pemerintah di pusat maupun di daerah mengadakan rekrutmen. Ratusan ribu bahkan jutaan pelamar akan memperebutkan pekerjaan sebagai CPNS.

Saat melaksanakan ujian, setidaknya ada 2 jenis lembar jawaban yang  harus diisi peserta, Tes Kemampuan Dasar (TKD), dan Tes Kemampuan Bidang (TKB). Ada persentase khusus yang berlaku pada 2 tes tersebut saat digabungkan. Proses penilaiannya pun cukup kompleks, tidak hanya ujian murni, tetapi juga mengandung jawaban dengan penilaian seperti kuesioner.

Tantangan yang cukup besar bagi panitia pelaksana ujian CPNS adalah dalam mempersiapkan sistem  pemeriksaan ujian dan penggabungan nilai. Mulai dari proses registrasi, pembuatan kartu peserta ujian, pencetakan soal dan LJK, perancangan mekanisme penumpukan (batch) LJK, persiapan scanner yang akan digunakan, software yang menjadi alat bantu pemeriksaan LJK, serta sistem penggabungan nilai dan penentuan kelulusan.

Digital Mark Reader (DMR)

Merk favorit dari beberapa lembaga untuk urusan CPNS adalah scanner Fujitsu dan Canon, padahal masih ada pilihan lain dari HP, Kodak, Miru dan Avision. Untuk software-nya, Digital Mark Reader (DMR) menjadi yang diandalkan selama bertahun-tahun di Depag, Setneg, Depnakertrans, LIPI, Ristek, Dephan, Bakosurtanal, dan masih banyak lagi instansi yang lain. Adapun sistem penggabungan nilainya, biasanya dibuat sendiri oleh programmer internal, atau menggunakan jasa pihak ketiga.

Tips untuk Peserta Ujian CPNS Baca lebih lanjut

Raih HP 1013=Rp900.000 dengan Menulis

Kontes Menulis DMR akan segera diselenggarakan sebagai cara alternatif memiliki Netbook HP 1013 cukup dengan Rp900.000.

Kontes Menulis DMR adalah kontes menulis online tentang produk Digital Mark Reader (DMR). Kontes Menulis DMR dapat diikuti oleh penulis media online maupun penulis blog. Kriteria utama penilaian tulisan adalah urutan tampil di mesin pencari Google dengan kata kunci tertentu. Bila peminatnya mencapai 1000 orang, Kontes Menulis DMR akan segera dimulai dengan waktu penjurian 1 bulan kemudian.

Bila pada 31-8-2009, peminat belum mencapai 1000 orang, Kontes Menulis DMR tetap dimulai dengan harga Netbook HP 1013 menjadi Rp1.900.000. Jumlah peminat dihitung dari banyaknya situs media atau situs blog yang didaftarkan.

Baca Juga:
Netbook HP mini 210-1014TU dengan Intel Atom N450

Digital Mark Reader (DMR) adalah hasil riset ITB tentang alat pemeriksa ujian berbiaya rendah. DMR dipasangkan dengan produk scanner merk HP, Canon, Kodak, Avision, Miru dan Fujitsu untuk melakukan pemindaian (scanning) Lembar Jawab Komputer (LJK). Tahun 2009, DMR terbaru mampu memeriksa hingga 12000 gambar/menit. Dengan efisiensi operasional yang ditawarkan, sebanyak 500 lembaga di 5 negara telah menggunakan 1000 lisensi DMR untuk dunia pendidikan, riset pemasaran, penilaian kinerja, psikotes, sertifikasi, entri data, penerimaan pegawai dan ujian seleksi CPNS.